logoblog

Cari

Kesempatan Kedua

Kesempatan Kedua

SCANE 1 INT. DI SMA NEGERI 1 SELONG DALAM KELAS 2 BIOLOGI 1 PADA SAAT KELUAR MAIN PEMAIN : SISWA KELAS 2 BIOLOGI

Seni

KM. Sambang Kampung
Oleh KM. Sambang Kampung
12 Juli, 2015 14:10:27
Seni
Komentar: 0
Dibaca: 9671 Kali

SCANE 1

INT. DI SMA NEGERI 1 SELONG DALAM KELAS 2 BIOLOGI 1 PADA SAAT KELUAR MAIN

PEMAIN : SISWA KELAS 2 BIOLOGI 1

Yadi, Enal, Rizal, Ucin dan Praja asik berbincang dan membahas pelajaran Kimia yang baru saja diterima. sambil mengobrol mereka berencana untuk membahas pelajaran Kimia di kosnya Yadi.

Yadi : tugas ini nggak bisa kita selesaikan sekarang, bagai mana kalau kita kerjakan nanti di kosku aja..

Enal : jam berapa ?

Yadi : kalo bisa pulang sekolah kita langsung ke tempatku..gimana Praja...(sambil menatap Praja), nanti makan siang di kos aja..

Praja : boleh…boleh…boleh..(sambil tersenyum)..bagaimana ucin ? ikut nggak ?

Ucin : aku nggak bisa ada kerjaan lain di kos..nanti aku terima hasilnya aja…hehehehe…

Praja : maunya….enakkkk aja….

Terdengar suara bel masuk pada pelajaran berikutnya.

Pelajaran berakhir mereka persiapan untuk pulang sekolah. Merekapun keluar dari kelas langsung menuju kosnya Yadi dengan berjalan kaki.

SCANE 2

INT. WAKTU SIANG DI KOS YADI

PEMAIN : YADI, ENAL, PRAJA DAN DEWI

Yadi, Enal dan Praja asik menyelesaikan tugas Kimia, tentang Molekul.

Yadi : berapa AR tu…

Praja : 2…tinggal dimasukkan aja ke rumus molekul

Enal : ahirnya tugas ini selesai juga….aku pulang dulu ya…?

Praja : sebentar dulu… tunggu jam 3

Enal : soalnya aku buru-buru ne… ada teman yang mau datang di kos ku jam setengah empat.

Praja : ooo gitu....ya sudah nggak apa-apa duluan aja, sebentar saya pulang…istirahat dulu sebentar capek ne…

Enal : ok..dah..saya pergi dulu..

Enal pun bergegas pergi sambil melambaikan tangan…..tidak lama kemudian Praja pun pamit pada Yadi untuk pulang…

Praja : yadi…aku pulang dulu ya..? udah sore ne..

Yadi : ok ..dah …hati-hati…

Praja : ya…terima kasih….

Praja keluar dari kamar kos Yadi sementara dari pintu ruang tamu (samping kiri) keluar secara buru-buru Dewi yang akan mengikuti pelajaran sore di SPK (Sekolah Perawat Kesehatan) Selong. Secara tiba-tiba Praja menahan langkahnya untuk menghindari tabrakan dengan Dewi.

Praja : aduhhh…untung saja nggak nabrak..

Dewi : maaf…buru-buru..(sambil tersenyum)

Praja : hati-hati…

Dewi : terima kasih

Dewi pun berlalu, namun Praja masih berdiri memperhatikan Dewi sampai tak terlihat lagi dari pandangannya.

SCANE 3

INT. WAKTU MALAM HARI DIRUMAH PRAJA DAN DI KOS DEWI

PEMAIN : PRAJA DAN DEWI

Praja masih membayangkan pertemuannya dengan Dewi, jantungnya berdebar kencang.

Dewi merasakan hal yang sama dengan Praja, Dewi mengingat pertemuan sore tadi yang hampir saja menabrak Praja.

Mereka menulis kata-kata indah, Praja menulis sebuah kalimat : “mentari bersinarlah agar pelangi berpihak padaku”. Sementara Dewi menulis :” sebuah keajaiban”.

(lagu :                        )

SCANE 4

EXT. WAKTU PAGI HARI DI GERBANG SMK NEGERI 1 SELONG

PEMAIN : YADI, ENAL, EKO, PRAJA, UCIN

Eko : Yadi gimana PR Kimianya udah selesai ?

Yadi : udah..kemarin siang kita kerjakan..kamu bagaimana udah selesai?

Eko : belum…kalau boleh aku pinjam PR nya?

Yadi : kamu nggak pernah ada PR yang selesai di rumah…hehehe

Eko : maklum ..sibuk terus…hehehehe

Yadi : sibuk apa ?

Eko : biasa ..bantu Ortu kerja…

Yadi :.ooooo…tapi bukan alasan kan..?

Eko : hehehehe…

Sebuah mobil berhenti di depan gerbang SMA Negeri 1 Selong, dari dalam mobil turun Praja.

Praja : Assalamu’alaikum…selamat pagi

Eko dan Yadi : waalaikummussalam ..pagi juga…

Praja : keliatannya serius sekali ne…hehehe

Yadi : biasa …ada pembajak PR..hehehe

Eko : hehehehe…

Ketika mereka asik mengobrol terdengar suara ucin memanggil

Ucin: prajaaa…prajaa…

Praja :nah…ini lagi ada bajak laut PR

Eko dan Yadi : hahahaha…hahahaha

Ucin : yik…mana hasil kerja kemarin siang di kosnya Yadi…boleh ku pinjam..?? hehehehe

Praja : kalau untuk teman sebangku pasti ada …tenang aja…hehehehe

Kemudian mereka menuju kelas, ketika Praja samapai di bangku terlihat banyak sekali sobekan kertas dibawah meja.

Praja : kotor sekali ne…pasti ini kerjaan adik kelas yang masuk siang

Ucin : bener….pasti kerjaannya ne…

Praja : ya..sudah nggak apa-apa nanti kita surati…hehehe

Ucin : kayak Camat aja yang mau surat menyurat…mana PR tu….biar cepat selesai…

 

SCANE 5

EXT. WAKTU SIANG HARI SAAT KELUAR MAIN

PEMAIN : PRAJA, UCIN,YADI, ENAL, RIZAL

Praja, Ucin, Yadi dan Enal mengobrol tentang kegiatannya mengerjakan PR di kos Yadi.

Enal : kalau setiap ada PR kita kerjakan seperti kemarin pasti cepat selesainya..

Praja : ya…sih…ka nada tiga otak yang berfikir…

Yadi : tapi kan yang paling banyak mikir saya…heehehe

Merekapun asik bercanda, pada saat itu Praja ingat pertemuannya dengan gadis yang ada di kosnya Yadi

Praja : Enal…kamu kemarin rugiii..hehehehe

Enal : rugi apa..?

Praja : di kos nya Yadi ternyata ada cewek juga yang kos..hehehhe

Enal : masakk..?

Praja : ya…coba Tanya Yadi…

Enal : bener ne…

Yadi : bener sih…itu anak SPK namanya Dewi…

Praja : siapa…? Siapa?

Yadi : Dewi..

Praja : ooooo…

Yadi : kenapa….

Praja : nggak sih…Cuma Tanya aja…soalnya dia cantik sih…hehehe

Enal : ngaca…ngaca…trus sadar,….hehehehe

Dari arah belakang Rizal ikut berkomentar

Rizal : enal…wajar kalau Praja bilang begitu..kan nggak pernah kenal wanita…hehehe

Praja : hehehehe…siapa tau jodoh….hehehe

Enal : Amin…

SCANE 6

EXT. WAKTU MALAM HARI DI RUMAH PRAJA

PEMAIN : PRAJA

Praja tidak mampu membohongi perasaannya, dia terus teringat akan gadis yang hampir saja menabraknya. Dia pun menulis kalimat-kalimat indah (didalam buku catatan Bahasa Indonesia)untuk menghibur dirinya :” cinta ini akan menjadi milikmu”. Jika suatu saat kamu menyadiri bahwa cintaku sempurna untukmu.

(lagu : Cinta Terbaik (Cassandra) )

SCANE 7

EXT. WAKTU SIANG HARI SETELAH SELESAI PELAJARAN BAHASA INDONESIA

PEMAIN : RIZAL, PRAJA, UCIN, YADI, ENAL

Praja sedang serius membaca kata-kata indah yang sudah dibuat didalam buku catatan Bahasa Indonesianya, tiba-tiba dari belakang Rizal menarik buku tersebut dan membacanya keras-keras. Praja pun kaget dan berusaha mengambil bukunya.

Rizal  :” Cinta ini akan menjadi milikmu”. Jika suatu saat kamu menyadiri bahwa cinta ini sempurna untukmu.

Praja : rizal…jangan gitu…dong…

Rizal : lagi jatuh cinta ya…hehehehe

Enal : naa….ketahuan…pasti tulisan itu untuk Dewi ya…..

Praja menunduk malu

Rizal : kalau mau dapat ya usaha dong…..hehehehe

Enal : yadi bantu temannya dong…buatin dia surat untuk Dewi

Yadi : beres…tenang aja….saya tulis ya…

Praja : jujur...saya mencintai Dewi…

Yadi : trus….

Enal : buatin surat ya,…

Praja : ya….tapi bantu aku…

Yadi : beresss….saya jagonya….hehehe

Surat cinta pun ditulis tangan oleh Praja

Isi surat cinta :

Buat

Dewi

Di tempat

Sebelumnya aku minta maaf telah mengganggu mu..

Aku telah berupaya untuk menahan diri untuk tidak menyampaikan ini padamu

Namun aku tak mampu untuk menahan rasa rindu ini….

Aku ingin katakana padamu bahwa aku sangat mencintaimu.

Aku berharap kamu mau menerima ku untuk menjadi kekasih hatimu.

Dariku

 Praja.

Surat dimasukkan dalam amplop bewarna dan harum. Kemudian  dititip melalui Yadi. Praja sangat berharap segera mendapat balasan.

SCANE 8

INT. PAGI HARI TIGA HARI KEMUDIAN.

DIHALAMAN SMAN 1 SELONG

PEMAIN : YADI, PRAJA, RIZAL, UCIN

Praja terlihat sangat gelisah sudah dua hari belum ada balasan suratnya. Dari kejauhan terlihat Yadi datang bersama Rizal yang baru datang disekolah.

Yadi : ja….ini ada balas dari Dewi…(sambil member sebuah amplop kepada Praja)

Rizal : pasti jawaban penolakan…hehehehehe

Praja : terima kasih…jadi deg-degan ne…

Rizal : baca sama-sama yuk….hehehe

Praja : rahasia dong..nanti dirumah aja dibacanya…sekarang kita belajar aja…

Sepanjang pagi sampai siang saat menerima pelajaran Praja terlihat sangat gelisah karena penasaran dengan isi surat yang baru saja diterima. melihat hal seperti itu Ucin penasaran.

Ucin : kenapa sih kamu ini kok gelisah sekali…

Praja : nggak ada apa-apa….Cuma panas aja….cuacanya kurang bagus ne….

Ucin : ooooo…oooo.. (mengangguk-angguk)

SCANE 9

INT. DIDALAM KAMAR RUMAH PRAJA DAN DIDALAM KAMAR KOS DEWI

PEMAIN : PRAJA DAN DEWI

Praja membaca surat balasan dari Dewi

Isi surat

Special buat mu

Maafkan aku, aku juga ingin mengatakan sesuatu padamu. Pada saat pertemuan kita dulu sebenarnya aku juga merasakan hal yang sama dengan mu. Aku ingin juga mengatakan bahwa “aku ingin menjadi kekasihmu”

Dariku

Dewi

Prajapun tersenyum tanda bahagia. Praja baru kali ini  mengenal namanya cinta. Sambil berbaring di kasur Praja membayangkan bahwa inilah cinta yang pertama dan yang terakhir. Dalam hatinya berkata : pertemuan pertama membuatku langsung jatuh cinta, semudah inikah hatiku jatuh cinta padanya, aku tak kan pernah bisa melupakan semua ini selamanya.

Ditempat kosnya Dewi

Dewi merasa ingin sekali bertemu, dia sangat gelisah karena ini merupakan cita pertamanya. Dalam hatinya berkata :semoga cinta ini menjadi yang pertama dan yang terakhir, aku sangat mencintainya, dia membuatku menjadi gelisah. Sungguh aku sangat gelisah.

(Lagu : Jodoh Pasti Bertemu (Afgan))

SCANE 10

INT. MALAM MINGGU DI RUANG TAMU KOS DEWI

PEMAIN : DEWI DAN PRAJA, MARNI

Praja mengetuk pintu kos Dewi.

Praja : assalamu’alaikum

Dewi : waalaikum salam (dengan nada kaget dan tidak menyangka)

 Dewi membuka pintu dan mempersilahkan Praja masuk.

Dewi : kok tumben…aku tidak menyangka kamu akan datang…

Praja : ya…aku ingin sekali bertemu denganmu dan berbicara denganmu..

Dewi : tentang apa..?

Praja : tentang apa saja,..sekolah, teman atau hobi….boleh kan…? (sambil tersenyum)

Dewi : boleh sih…tapi ngomong-ngomong beneran nggak kamu suka sama aku…?

Praja : bener..aku serius…

Dewi : secepat ini…?

Praja : ya…secepat ini…

Dewi : kok bisa gitu ya…?

Praja : aku juga nggak tau …awalnya saat kita pertama kali bertemu aku sudah jatuh cinta…

Dewi : aku juga merasakan itu…aku mencintaimu..aku gelisah saat tak melihatmu…

Praja : sungguh..?

Dewi : ya…sungguh….aku berharap kamu sering-sering datang kesini ….

Praja : ya…aku juga ingin sering-sering ketemu…

Tiba-tiba  Marni teman satu Kos Dewi keluar dari dalam kamar dan menyapa

Marni : hai…..lagi ada tamu rupanya…..

Dewi : ya…dia baru aja datang..kenalkan namanya Praja..

Marni : oooo….kenalin dong….nama saya Marni (sambil menyodorkan tangan untuk salaman dengan Praja)

Praja : Praja…..(sambil tersenyum)

Marni : ngamong-ngomong kalian kenalnya dimna ne…heheheh?

Dewi : kenalnya disini…tu didepan…hehehehe..praja temannya Yadi

Marni : oooooo…gi tu ya…..trus berlanjut hingga sekarang ya…heheheh

Praja : berlanjut hingga nanti……

Mendengar jawaban Praja, Dewi menepuk tangan Praja karna sedikit malu.

Marni : ok…ngobrolnya dilanjut aja…maaf mengganggu…hehehe…daaahhhh….

(Marni pergi meninggalkan Praja Dan Dewi)

SCANE 11

EXT. DI PANTAI LABUHAN HAJI

PEMAIN : PRAJA DAN DEWI

Pertemuan Praja dan Dewi terus berlanjut, mereka sering bertemu dan bercanda. Praja menjemput Dewi di kosnya, mereka berjalan-jalan di pantai.

Praja : wik…sebentar lagi aku akan menghadapi ujian nasional, aku harus belajar, berkonsentrasi menghadapi ujian tersebut, mudah-mudahan aku lulus doakan aku ya…?

Dewi : ya…aku akan berdoa untuk kelulusan kakak…semoga cita-cita kakak tercapai.

 

Baca Juga :


Praja : namun konsekswensinya adalah kita… akan jarang bertemu untuk bulan-bulan ini, kamu harus memahaminya…

Dewi : ya…aku akan memahaminya…

Praja : kita harus bisa melewati masa-masa ini dengan baik….aku sangat mencintaimu…

Dewi : aku juga kak…..sangat mencintaimu…sepenuh hatiku…

Mereka saling bertatapan…dan tak ada lagi kata yang terucap

SCANE 12

INILAH AWAL MASA SULIT BAGI PRAJA DAN DEWI

INT. SIANG HARI DI KOS DEWI

PEMAIN : DEWI, MARNI, ATUN(anak Ibu kos), IBU KOS

Atun : he…he…he…dari mana kamu (dengan muka kasar)

Dewi : dari pantai….

Atun : kamu mau sekolah atau mau datang pacaran kesini…ha…

dewi terdiam tanpa bicara

atun : jawab…jawab…mau sekolah atau mau pacaran kesini…

marni : sudalah…jangan seperti itu…. Dewi Cuma pergi refresing saja…menghilangkan rasa jenuh di rumah, tadi malam dia kan piket di rumah sakit.

Atun : kayak orang sibuk aja pergi refresing segala… justru sudah piket dia harus istirahat…

Ibu Kos : kalau kos disini kalian harus patuh dengan aturan yang saya buat….saya tidak ingin kalian seenaknya keluar masuk di tempat ini…mengerti…?

Dewi menangis dan masuk kamar…didalam kamar dewi langsung merebahkan badannya dikasur….Marni masuk dan menenangkan Dewi.

Marni  : wik ..sudah lah…jangan pikirkan kata-kata mereka.. jadikan semua ini motivasi untuk kita…

Dewi : ya ..sih ..Cuma caranya saja yang tidak bisa saya terima….(sambil menangis)

Marni : sudahlah…pasti semua ada hikmahnya….sabar aja…(sambil mengelus rambut Dewi)

Dewi mengangguk…..

Dewi : kalau seperti ini terus …saya ingin pindah kos….hal yang seperti tadi itu bukan hanya sekarang saya alami….sudah terlalu sering….

Marni : sudah lah….sabar…..

SCANE 13

INT. SIANG HARI DI RUMAH PRAJA

PEMAIN : PRAJA, BAPAK, IBU

Pra membuka pintu rumah..diruang tamu bapak dan ibu duduk

Bapak : praja… kamu dari mana saja..

Praja : dari pantai….

Bapak : duduk dulu..ada yang bapak ingin sampaikan…

Praja duduk perlahan

Praja : ada apa pak….

Bapak : begini nak…tadi bapak ke kantor desa, rupanya bapak telah melakukan kesalahan yang sangat besar…

Praja : kesalahan apa itu pak…

Bapak : bapak tertipu oleh bibimu…seluruh tanah warisan dari kakekmu sudah jatuh di tangan bibimu…ntah bagaimana caranya bapak menandatangani surat yang bapak tidak tau bahwa surat itu berisi pelimpahan seluruh warisan kepada bibimu…

Praja : kenapa bisa begitu..?

Bapak : ntahlah nak…itulah kebodohan bapak….

Ibu : sabarlah nak…ini adalah ujian untuk kita..

Bapak : rupanya kamu tidak bisa melanjutkan sekolah ke jenjang yang lebih tinggi…tidak ada biaya untuk kamu kuliah…kamu lebih baik kerja saja dulu…ada teman bapak akan mengajak kamu ke Sulawesi untuk kerja di plywood… pembuatan triplek…bagai mana apa kamu siap ?

Praja : ya..pak..saya siap (dengan nada yang sangat sedih)

Praja berdiri dan pergi kekamarnya….praja membayangkan perpisahan yang akan terjadi dengan dewi…

Dengan perasaan sangat sedih Praja menulis sebuah surat untuk Dewi

Buat

Dewi

Dewi… bulan depan mungkin kita akan jarang bertemu…aku akan focus dulu menghadapi Ujian Nasional, setelah tamat nanti Bapak menyuruh aku kerja dulu…tempatnya jauh di Sulawesi, mungkin aku tidak bisa melanjutkan kuliah karena ada masalah yang sangat berat…nanti aku ceritakan.

Dewi… sesungguhnya aku ingin sekali melanjutkan sekolah ke perguruan tinggi, tapi keadaan seperti ini membuat harapanku harus pupus…aku berharap kamu mau memahami keadaan ini….AKU SANGAT MENCINTAIMU

Dariku

Praja

SCANE : 14

EXT. PAGI HARI DI KOS DEWI

PEMAIN : DEWI, PRAJA, ATUN

Dewi berangkat ke sekolah dengan langkah yang kurang semangat…..Praja datang ke kos Dewi namun hanya bertemu dengan Atun.

Praja : maaf  mbak…Dewi ada ya….?

Atun : baru aja berangkat sekolah….

Praja : ooo…

Atun : ada yang bisa saya bantu ( dengan ramah )

Praja : oo ya…ini saya Cuma mau nitip surat untuk Dewi…boleh nggak…

Atun : sangat boleh… nanti saya sampaikan…

Praja memberikan surat itu kepada Atun…

Praja : terima kasih ya….

Atun : sama-sama.

Praja pergi, sementara Atun membuka surat Praja dan merobeknya.

 

SCANE 16

EXT. DIHALAMAN SEKOLAH SMA

PEMAIN : YADI, RIZAL, PRAJA

Yadi, Rizal dan Praja berbincang-tentang persiapan Ujian Nasional yang sebentar lagi akan dilaksanakan..

Yadi : sebentar lagi ujian nasional dilaksanakan…gi mana persiapan mu…

Rizal : insyaAllah siap….soal-soal lima tahun yang lalu saya pelajari, disamping itu juga saya kemarin beli buku persiapan ujian nasional…

Yadi : hebat kamu zal….praja …gimna dengan kamu…

Praja : InsyaAllah siap juga….sementara ini semua aktifitas yang tidak berkaitan dengan ujian nesional di hentikan dulu…seperti ekstrakurikuler dan hal-hal yang tidak perlu stop dulu…

Rizal : termasuk pacaran ya…hehehehe

Praja : ya…termasuk itu…kita focus aja dulu untuk ujian ini… yadi…ada kabar nggak dari dewi…

(Didalam hatinya mengatakan bahwa”kenapa tidak ada balasan surat dari Dewi apakah dia tidak suka dengan keadaan itu, apakah dia tidak mencintai aku lagi kengan keadaan aku seperti ini)

Yadi : nggak ada..saya jarang sekali ketemu… kamu nggak pernah kesana ya…?

Praja : sudah seminggu saya tidak kesana….ya..sudah nggak apa-apa….

Rizal : katanya stop dulu..kok masih Tanya….hehehe

SCANE 17

INT. PAGI HARI DI DALAM KELAS UJIAN SEDANG BERLANGSUNG

PEMAIN : SEMUA SISWA

Semua siswa serius menyelesaikan soal ujian nasional

SCANE 18.

EXT. MALAM HARI DI KOS DEWI.

PEMAIN : PRAJA, ATUN

Satu bulan sudah praja tidak bertemu dengan Dewi, karena menghadapi ujian nasional, rasa rindu untuk bertemu dewi sangat besar. Praja mengetuk pintu dan dibuka oleh Atun

Praja : assalamu’alaikum

Atun : waalaikumsalam

Praja : dewi ada …?

Atun : maaf…masak kamu nggak tau kalau dewi sudah pindah kos..?

Praja : pindah…? Kapan?

Atun : sudah 15 hari yang lalu…

Praja :trus..sekarang kosnya dimana…

Atun : aku nggak tau…ntah kemana dia pindah…dia tidak pernah ngasi tau…

Praja : Marni mana..? siapa tau dia tau tempat kosnya Dewi…

Atun : dia pulang kampung kemarin sore…

Praja : ya..sudah..saya pulang dulu..

Atun : kok cepet sekali…nggak masuk dulu…?

Praja : terima kasih…lain kali aja…

Praja pulang dengan sangat lesu…harapannya untuk bertemu Dewi sirna…dia berharap akan bertemu pada hari ulang tahun Dewi minggu depan. Keesokan harinya Praja mencari cincin di toko Emas untuk diberikan kepada Dewi dihari ulang tahunnya.

SCANE 19

EXT. SEMINGGU KEMUDIAN MALAM HARI DI KOS DEWI.

PEMAIN : PRAJA, MARNI, DEWI

Praja mengetuk pintu

Praja : assalamu’alaikum

Marni : waalaikumsalam… hay…kok tumben….

Praja : ya…kan udah ujian nasional..jadi focus dulu di situ….tapi minggu kemarin saya kesini…tapi kita tidak ketemu..

Marni : ya…saya pulang kampung…soalnya sudah lama nggak pulang..kangen sama keluarga…

Praja : katanya dewi pindah kos…dimana kos barunya.

Marni : ooo..ya ..bener …dia pindah….tapi dekat sih…mau saya antar ya…

Praja : ya…saya sudah kangen sama dia …suadah sebulan nggak ketemu….lagi pula besok pagi hari ulang tahunnya…

Marni : kalau begitu…ayo .. saya antar….

Praja dan Marni berangkat ke Kos baru nya Dewi…sesampainya disana…lampu kamar dan lampu luar mati… Marni mengetuk pintu kamar kos  Dewi

Marni : Dewi….Dewi…Dewi….ni ada Praja…buka pintunya… 3 x

Praja : wik…ini aku…maafkan aku…sudah lama tidak menjengukmu….aku kangen sekali…

Didalam kamar Dewi menangis…dalam hatinya mengatakan...maafkan aku kak…..maafkan aku kak….kenapa baru sekarang datang….kenapa tidak pernah memberi kabar….kenapa sekarang kakak datang…..kemana kakak selama ini…..(sambil berderai air mata) 2 x

Praja : wik …aku sangat mencintaimu….aku ingin bicara banyak denganmu demi masa depan kita…wik..berikan aku pandangan untuk meraih masa depan…berikan pandangan padaku…berikan pandangan padaku ( sambil bersandar dipintu kamar kos Dewi)…..

Marni tidak bisa menahan rasa sedih, air matanyapun mengalir….dan pergi meninggalkan praja sendiri.

Praja mengeluarkan cincin hadiah ulang tahun Dewi..digenggamnya dengan sangat kuat sambil menempelkannya didadanya. Dewi tidak keluar dari kamarnya dan Praja pun pulang dengan sangat sedih. Terjadi komunikasi yang salah antara Praja dan Dewi. Dewi merasa bahwa Praja tidak lagi mencintainya karena lama tidak mengunjunginya, padahal surat yang dikirim praja sudah dirobek oleh Atun dan  Praja selalu berusaha mencari keberadaan Dewi. Akhirnya demi cita-cita Praja pergi melanjutkan Kuliahnya di Mataram .. sejak inilah komunikasi mereka terputus..sampai akhirnya 3 tahun kemudian…..

SCANE 20

EXT. SAAT LATSITARDA NUSANTARA XV (LATIHAN INTEGRASI TARUNA DEWASA XV) GABUNGAN ANTARA TARUNA AKABRI, PRAJA STPDN, DAN MAHASISWA.

PEMAIN : FUADI (PRAJA STPDN), ALFIAN (PRAJA STPDN), PRAJA, SAPUAN (TARUNA ANGKATAN UDARA)

Fuadi : jika tugas saat berat seperti ini kita pikul, bagaimana dengan tugas-tugas dimasa yang akan datang ya….

Alfian : yaaaa…kita jalani aja dulu…itulah tantangan kita….

Sapuan : bener….ian…..hadapi aja dulu apa yang terjadi saat ini…kedepan pasti akan lebih mudah kita hadapi…. Bagaimana Praja….

Praja : menurut saya sih …saat ini harus kita jalani dan masa yang akan datang kita rencanakan dari sekarang tentu dengan harus mengambil pengalaman dari masa lalu sebagai pijakan….

Sapuan : ternyataaaa…ada ahli filsafat ne…hahahahha

Mereka tertawa serempak…

Fuadi : praja…kamu punya pacar nggak..?

Praja : mmmmm,..gimana ya…aku sih punya…

Fuadi : dimana dia…

Praja : di Selong…di masih melanjutkan pendidikan Bidannya…

Fuadi :…ooo bagus lah itu….ingat jaga di dia baik baik…

Praja : insyaAllah…tapi sudah lama saya tidak bertemu…

Fuadi : selesai kegiatan kita ini cari dia…sampai ketemu..

Praja : ya…saya selalu mencarinya…

Alfian : komandan sudah berangkat ne…cepat…..

Sapuan : tunggu…

Mereka lari menuju kendaraan yang akan memabawanya kembali ke Markas…

SCANE 21

EXT. SIANG HARI DI PELABUHAN LEMBAR LATSITARDA  XV BERAKHIR

PEMAIN : FUADI, ALFIAN, SAPUAN, PRAJA

 

Sapuan : hari ini merupakan sejarah bagi kita…langkah awal untuk mengabdi pada bangsa dan Negara kita… aku ingin jadi penerbang..sesesai di Akabri ini aku akan melanjutkan kecabangan di penerbang..

Alfian : catat dalam sejarah hidup kita ini adalah perpisahan kita untuk mengabdi pada bangsa kita, saya berasal dari NTT..nanti kalau ke sana jangan lupa hubungi saya…

Fuadi : ingat…kalau ke Aceh…rumah saya di jalan Cut Yakdin nomor 9….kalau ke sana nanti telpon saya…

Praja : kita semua harus terus berkomunikasi…jangan sampai jarak membuat kita semakin jauh…

Mereka saling berpelukan….dan Fuadi Alfian serta Sapuan bergabung dengan peleton masing-masing dan berbaris naik diatas kapal perang…. Praja masih berdiri di dermaga..dan ketika kapal berangkat mereka melambaikan tangan dengan raut wajah yang sangat sedih. Setelah kapal sudah berlalu praja kembali bergabung dengan pasukannya dan naik truk TNI yang membawa mereka kembali ke tempat masing-masing.

Praja pulang kerumah..dan rasa kangennya pada Dewi begitu besar..ahirnya dimemutuskan untuk mencari Dewi dirumahnya.

SCANE 22

INT. SIANG HARI DIDESA DEWI

PEMAIN : PRAJA, IBU DEWI, BAPAK DEWI

Praja : Assalamu’alaikum

Ibu Dewi : waalaikumsalam….ooooo…praja..silahkan masuk..kok tumben..lama tidak kemari…

Praja : ya ..bu..saya sudah lama tidak kemari..soalnya kuliah dan kegiatan padat sekali di kampus..

Bapak Dewi datang

Bapak Dewi : nak..tumben sekali…kemana aja selama ini…

Praja : kuliah pak…Dewi mana pak….

Bapak Dewi : Dewi sekarang tugas di desa terpencil…jauh sekali..namanya desa Dasan Baru…

Praja : sudah lama saya tidak bertemu..hampir 3 tahun… saya ingin sekali bertemu…

Bapak Dewi : kalau mau bertemu ..cari aja di tempat tugasnya…

Praja : ya..pak ..nanti saya cari…

SCANE 23

SORE HARI DI TEMPAT TUGAS DEWI

PEMAIN : DEWI, PRAJA

Praja berdiri di depan Polindes tempat Dewi bertugas…tanpa sepatah katapun juga, Dewi keluar dan berdiri menatap Praja tanpa kata, tanpa disengaja air matanya mengalir…..Dewi melangkah perlahan menuju kearah Praja…dan menyandarkan kepalanya di dada Praja yang berdiri…

Dewi : kenapa kaka menangis…. (praja tidak menjawab sambil meneteskan air mata)

Dewi : kenapa kakak menangis…

Dewi : kenapa kakak menagiissssss….

Dewi : kakak …jawab…kakak kenapa kakak menangissssss

Praja : aku lelah…aku…lelah…aku lelah…lelah sekali…

Mendengar jawaban Praja suara tangisan Dewi semakin membesar

Dewi : kenapa kakak menangisssss….kenapa kakak menangisss…kenapa kakak….

Praja : aku sangat lelah mencarimu…

Dewi : apa kakak mengira …aku tidak lalah menahan rasa rindu ini…apa kakak menyangka aku tidak capek merindukan kakak…? Aku juga lelah kakak…sangat lelahhh…

Dewi : kenapa kakak baru sekarang datang..kenapa…kenapa kakak datang setelah keadaan seperti ini….

Praja : aku selalu mencarimu..tapi inilah keadaanya…

Dewi : aku..sangat mencintaimu kak…sangaattt mencintaimu…

Praja : aku juga…aku sangat mencintaimu….ini demi masa depan kita wik…..aku relakan semuanya demi cita-cita.

Dewi : kakak… aku ingin katakana sesuatu…..

Praja : katakan apa itu….

Dewi : kakak…..ditempat ini sangat sepi….desa ini tergolong desa tertinggal, jauh dari pemukiman… setiap malam aku merasa ketakutan….

Dewi bercerita sambil terus meneteskan air mata

Praja : apa yang kamu inginkan wik….

Dewi : aku ingin menikah dengan kakak….bila perlu sekarang….

Praja : aku minta jangan sekarang wik…aku ingin menyelesaikan kuliah dulu…tinggal satu tahun saja…

Dewi : aku ingin sekarang….aku tidak mampu untuk jauh lagi….aku sudah mempunyai gaji untuk kehidupan kita kedepan, dan untuk membiayai kuliah kakak…

Praja : aku minta jangan sekarang….tunggulah satu tahun lagi…aku mohon wik..satu tahun lagi…

Dewi : ya..dah…kak….aku akan menunggumu….

(lagu Tangga : Kesempatan Kedua )

Kesimpulannya ;

Berawal dari kesungguhan anak-anak untuk menuntut ilmu, meski berbagaimacam halangan yang menghampiri mereka, masa-masa SMA adalah masa untuk mengenal lawan jenisnya…tetapi hal itu bukan penghalang bagi mereka untuk mengejar cita-citanya, mereka rela berpisah untuk meneruskan pendidikannya dan mengejar cita-citanya. Ahirnya seluruh pemain yang ada di sini sekarang sudah mewujudkan cita-citanya :

Praja menjadi Guru/Dosen, Dewi menjadi Bidan, Yadi menjadi pegawai Rumah sakit, Enal menjadi Kepala Puskesmas, Rizal menjadi Pegawai Peternakan di Kalimatan, Ucin menjadi pegawai Puskesmas, Fuadi menjadi Asisten I di Riau, Alfian menjadi pegawai di Pemda NTT, Marni menjadi bidan, Sapuan menjadi Penerbang di TNI AU. Eko menjadi dosen di Sumatera.[] - 05



 
KM. Sambang Kampung

KM. Sambang Kampung

Bercita-cita membangun Agro Mart HP. 081917979038 Anggota Kampng Media Sambang Kampung : 1. MASYHURI, SE.MM. 2. SALMAN ALFARISI. SE.MM. 3.ZUHROTUL AINI, AMd. KL. 4. M. HUSNUL FIKRI, ST. 5. NADIA PUJI LESTARI

Artikel Terkait

0 KOMENTAR

Belum ada komentar.
Berikan Komentar Bermanfaat Meski Satu Kalimat
 
 

TULIS KOMENTAR

Silahkan Login terlebih dahulu untuk mengisi komentar.
 
Copyright © 2008-2019 | kampung-media.com. All rights reserved.
 
Tutup Iklan